Kerajaan PH terlalu singkat, pulangkan mandat rakyat baru nilai prestasi



Kritikan kononnya kerajaan Pakatan Harapan (PH) gagal sama sekali memerintah negara selama 22 bulan sejak Pilihan Raya Umum ke 14 lalu tidak menepati piawaian akademik.


Bagi Profesor Dr Razali Nawawi, hanya orang yang tidak faham menilai perjalanan pentadbiran kerajaan akan menganggap PH telah gagal. Sedangkan, katanya, tempoh tersebut amat singkat untuk diukur dari segi kemampuan atau kejayaan pemerintahan.


"Tempoh 22 bulan ini lama ke pendek? PH perintah 22 bulan, apakah secara ilmiah adil untuk memberi penilaian bagi kerja-kerja 22 bulan?


"Kalau mahasiswa tak grade (tamat) lagi. Baru dua semesta. Tak tau ke mana. Kalau kerjaya undang-undang, jadi peguam, tahun 4 baru belajar prosedur, civil procedure. Keluar, belum boleh practise, kena buat chambering dulu.


"Bagi saya, suatu pengkhianatan terhadap usaha PH (dengan menggulingkan kerajaan) yang baru cuba ambil alih negara. Ibarat ambil alih rumah nak runtuh. Masuk (ke rumah) tiang nak patah. Nak baiki yang itu tak selesai lagi, bagaimana yang lain?


"Jadi tempoh PH amat pendek untuk dinilai berbanding BN yang perintah 60 tahun," katanya dalam forum anjuran Gabungan Reformis Malaysia (GRM), malam tadi.


Dr Razali yang merupakan mantan Presiden ABIM pertama sebaliknya menempelak BN, setelah memerintah selama 61 tahun mengapakah pada 9 Mei 2018 mereka dijatuhkan oleh rakyat?


Katanya, jika rekod BN amat baik maka rakyat akan menyambung mandat gabungan itu, bukan menyahkannya dari tampuk kuasa.


"Di hujung 61 tahun rakyat tak puas hati (terhadap BN). Sepatutnya (usia) 61 tahun ini BN boleh menang 101%. Tetapi apa jadi, lepas 61 tahun, mereka jatuh.


"Jadi adilkah menilai kerja PH selama 22 bulan? Kalau nak adil penilaian dari segi akademik, bagi balik kerajaan (kembalikan mandat) sampai habis penggal. Barulah nilai," sinisnya.


Kerajaan PH digulingkan dalam rampasan kuasa Langkah Sheraton pada Februari lalu. Sejak itu, penyokong kerajaan Perikatan Nasional saban hari mendakwa PH gagal total dalam pemerintahan, biar pun PH telah membariskan berpuluh-puluh kejayaan pembaharuan dasar dan memenuhi sebahagian janji manifesto PRU 14 lalu.


Untuk rekod, Prof Dr Razali Nawawi merupakan penyokong kuat gerakan Reformasi yang dilancarkan oleh Datuk Seri Anwar Ibrahim sejak 1998.


Beliau merupakan Presiden pertama ABIM pada pemilihan kepimpinan tahun 1972, yang mana ketika itu Anwar dilantik sebagai Setiausaha Agung.

PERKEMBANGAN TERKINI COVID 19 NEGARA

Sumber dari Kementerian Kesihatan Malaysia

PERKEMBANGAN TERKINI COVID 19 DUNIA

Sumber dari WHO (World Health Organization)

TWITTER

Langgan Buletin Keadilan Sekarang!

Copyright © 2020 Suara Keadilan. Hak Cipta Terpelihara.

Ikut Kami

  • facebook
  • twitter
  • youtube
  • instagram
  • telegram
  • radio