Mungkin kadar kematian akibat Covid lebih tepat menggambarkan tahap jangkitan?


Kementerian Kesihatan Malaysia (KKM) seharusnya memikirkan cara yang lebih berkesan untuk melawan pandemik Covid 19 di negara ini.


Mantan Timbalan Menteri Keshatan, Dr Lee Boon Chye berkata, selepas hampir sebulan lockdown berkuatkuasa kelihatannya tiada tanda-tanda kadar jangkitan Covid boleh diturunkan ke paras 4,000 kes sehari. Oleh itu, pendekatan baharu dengan data sains yang lengkap harus digunakan KKM bagi meneliti pola serangan Covid.


Katanya, ujian saringan besar-besaran sahaja tanpa tindakan susulan yang tepat tidak akan dapat mengawal wabak tersebut.


"Mungkin (dalam hal ini) angka kematian adalah gambaran pandemik yang lebih baik berbanding dengan jumlah kes yang disahkan.


"Jumlah kematian per juta penduduk di Malaysia masih lebih rendah daripada India, walaupun Malaysia mengklasifikasikan setiap kematian dengan ujian positif Covid-19 sebagai kematian Covid, tanpa mengira kehadiran penyakit-penyakit lain (ditubuh pesakit) sebagai punca. Ini secara semula jadi memberikan data yang lebih tepat mengenai kematian Covid 19, berbanding praktik di India.


"Namun analisis data tanpa memahami dinamika pandemik yang mendasari dan bagaimana penyebaran virus Covid adalah seperti "bertempur di atas kertas" (peribahasa Cina)," katanya dalam satu kenyataan.


Kata Jurucakap Parlimen KEADILAN untuk Kesihatan itu lagi, statistik kematian Covid di Malaysia sebenarnya membimbangkan. Situasi di India hampir mencapai puncak dan berlaku penurunan. Sedangkan di Malaysia, katanya, kematian harian akibat Covid masih berkisar sekitar 80 -100 kes walaupun hampir 6 bulan terkunci dan Pengisytiharan Darurat sejak Januari 2021.


"Angka kematian di Malaysia meningkat dari sekitar 0.4% pada awal wabak menjadi 0.7% sekarang. Dengan peningkatan bilangan BID (kematian-kematian) disebabkan oleh Covid ini kelihatan gambaran buruknya penularan dalam komuniti.


"Kematian yang lebih tinggi daripada biasa adalah petunjuk lebih banyak kes positif dalam masyarakat yang tidak dilaporkan dan bukan dalam statistik rasmi.


"Adakah kadar positif tinggi sejajar dengan penularan komuniti yang lebih tinggi? Mungkin tidak. Namun penilaian keparahan jangkitan di kalangan penduduk dapat dilakukan dengan proses saringan biasa, atau pengawasan antibodi. Adakah KKM mempunyai hasil tinjauan ini? Hasil tinjauan ini jika ada mesti disebarkan kepada umum," kataya lagi.


Bagi Ahli Parlimen Gopeng itu, sekiranya sistem kesihatan negara dapat mengenal pasti, menguji dan mengasingkan setiap kontak dekat pesakit Covid dalam tempoh 48 jam, maka wabak akan dapat dikendalikan dengan lebih baik.


Kata beliau, kegagalan untuk melakukannya akan menyebabkan virus menular ke generasi ke-3, ke-4 atau lebih banyak.


Katanya, fakta bahawa 80% kes baru yang ada bersifat sporadik adalah petunjuk bahawa mekanisme penelusuran kontak hampir runtuh.


"Ke depan, vaksinasi adalah kunci untuk kawalan pandemik. Namun, sehingga semua orang divaksinasi, populasi yang tidak divaksinasi masih perlu dilindungi dari wabak yang terus berlanjutan disumbangkan oleh penularan masyarakat yang ada di kalangan populasi yang divaksinasi dan tidak divaksinasi, serta kes yang diimport (jika sempadan negara dibuka).


"Langkah-langkah standard (meskipun setelah divaksinasi) masih perlu dilakukan, seperti penelusuran kontak, pengujian massa di kawasan dengan wabak dan SOP yang jelas dan konsisten. Langkah-langkah ini mesti dilaksanakan selama 1-2 tahun lagi," katanya


Selain itu, Dr Lee juga mempersoalkan mengapakah kerajaan PN membuka tambahan 18,000 guru baharu di bawah Kementerian Pendidikan, sedangkan tidak membuka pengambilan serupa untuk sektor kesihatan awam dan kawalan pandemi secepat mungkin.


0 comments

PERKEMBANGAN TERKINI COVID 19 NEGARA

Title
Jumlah Kes
Kematian
Pulih
Kes Baru
10,710
153
5778
Total
916,561
7019
784,949

Sumber dari Kementerian Kesihatan Malaysia

PERKEMBANGAN TERKINI COVID 19 DUNIA

Title
Jumlah Kes
Kematian
Pulih
Kes Baru
491,381
8,692
392,980
Total
186,407,192
4,028,301
168,805,736

Sumber dari WHO (World Health Organization)

TWITTER